Woman Pride (Semua hal tentang betapa hebat, beruntung, dan membanggakan nya menjadi seorang perempuan)

Woman Pride

310

8

109

Share with us what makes you proud of being a woman!

Tags

women

pride


Sort by

TOPICS

priviasr

Beauty Guru

19 - 24

12 Jul 2022

RUBI COMMUNITY BATCH 3 SELESAI, SIAP DAFTAR BATCH 4 ?

Seberapa antusias sih kalian kalau mengenai komunitas beauty brand ? 😍🥰 . selain dapetin produk gratis, ada juga komunitas yang kasih course gratis. . . contohnya RUBI COMMUNITY by Avoskin.. (beruntung banget aku bisa ikut RUBI COMMUNITY batch 1&3) dari pengalaman pribadiku... RUBI itu komunitas yang memberikan banyak kegiatan dan ilmu yang ga kita dapetin di sekolah formal 🤣, kalau dapet produk skincarenya menurutku itu cuma bonus. coursenya kebanyakan mengenai pengembangan diri buat bekal di sosial media, seperti kelas editing video&photo , copy writing, journaling, skincare dll. tapi ada juga course bahasa korea dan bahasa inggris 1 bulan gratis, sama course memasak (tiap batch kelasnya beda beda) 😍 serunya lagi ada tantangan kenaikan kelas pas di batch 3. selain Course RUBI juga sering ngadain challange yang kreatif dan bakal ada yang dapet hadiah di setiap challange nya 😉 misal Challange Daur ulang sampah.. benfit lainnya bisa diundang jadi panitia di event event offlinenya (kalo ini biasanya bakal dapet produk skincare gratis juga) Avoskin & RUBI 😍 misal yang Surabaya X Beauty itu tuh 😝selain itu kalo ada Gathering RUBI pasti ada merch dan produk juga, tapi menurutku produk skincare itu hanyalah bonus dari kegiatan nya mereka... (bukan hal utamanya yaah 🤣) ada juga yang dapetin tiket liburan ke luar negri bareng RUBI (berharap tahun ini aku kepilih 🤣) . . . yang paling ku acungi jempol dari RUBI COMMUNITY itu sekali buka batch langsung rekrut ribuan member 😍 dan yang pasti sih semua member dapet produk Avoskin tanpa diundi kalo kalian memenuhi syarat (tp produknya MinBi yang tentuin) 😚 3 batch yang aku lalui begitu yaah, siapa tau batch selanjutnya dapet voucher buat beli dan pilih produk Avoskin nya sendiri ehebehe.. . Selain itu RUBI COMMUNITY merupakan komunitas yang punya jadwal kegiatannya 85% bener bener berjalan dengan baik. Kenapa aku bilang 85% berjalan baik ? karena seharusnya RUBI ada kelas konseling yang melibatkan psikolog untuk mendampingi member yang membutuhkan bantuan dan mendampingi kesehatan mental tapi program ini belum berjalan di batch 3, sempet berjalan di batch 2 sebenernya. tapi gatau kenapa di batch 3 gaada, padahal udah sempet open rekruitment kalau membernya yang kuliah di psikolog / lulusan psikolog mau jadi relawan juga waktu itu... semoga bisa berjalan baik di batch 4 🥰 . . Oiyaa bulan ini Batch 3 RUBI udah berakhir, persiapan buka Batch 4 nih 🤭 yang belum pernah ikutan RUBI COMMUNITY siapa hayoo ? jangan sampe ketinggalan infonya yaah (sabilah follow saya 🤣ntar follback + kasih info batch 4 di beranda fd) . . ada yang mau di tanyain ? yuk komen disini, kalo aku tau dan paham apa yang kalian tanyakan nanti aku jawab 😍😊

6

16

Last conversation 7 days ago

mahdatsr

Beauty Savvy

25 - 29

24 Jun 2022

#sharingiscaring - Hasil Tidak Akan Mengkhianati Prosesnya

HAIIII BESTIIIIE! 💫🙆🏻‍♀️ Zuzurr lagi gabud dan kepikiran mau sharing sedikit perjalanan dan pengalaman hidupku, semoga FD babes berkenan membacanya. Markimul (mari kita mulai). Perkenalkan, namaku Mahda. Cerita ini dimulai dari perkenalanku sama seseorang yang banyak membawa perubahan serta memberikan dampak positif di kehidupanku, sampai saat ini. Pada tahun 2011, aku ketemu sama seorang laki laki humoris yang bisa dibilang pada saat itu culun cupu bangett! ahahah namanya Febri. Pada saat itu posisinya dia masih kelas 2 SMA dan aku baru masuk kuliah semester 1, kalau nggak salah. Singkat cerita, aku pacaranlah sama dia. Kalau kata orang-orang mah aku pacaran sm brondong, tapi yaa bodo amat siih kan yang ngejalanin hubungan itu aku sama Febri hehe aku pacaran sekitar 7 tahunan. Tahun 2014, Febri apply sebagai TNI AU, lolos dan mengharuskan kami berdua untuk LDR selama 6 bulan. Waktu itu sih karena masih pendidikan jadi belum bisa komunikasi apalagi ketemu samaaaa sekali. Setelah pendidikan utama selesai, Febri pulang ke Jakarta dan melanjutkan pendidikan kejuruan di Jakarta selama 6 bulan dan tahun 2015 ditugaskan ke Pontianak, for 3 years. Jadi selama 3 tahun itu aku LDR Jakarta-Pontianak. Mungkin ada sebagian dari FD Babes yang memahami bagimana lika liku pacaran sama militer.. banyak cewek yang tiba-tiba ngelabrak aku karena ngaku jadi pacar/tunangannya Febri, selama itu juga aku banyak menerima kiriman foto foto naked pasanganku sama cewek cewek yang gak pernah aku tau siapa mereka sebenarnya. But you know what? Aku ngejalanin semuanya dengan tulus ikhlas. Aku menyadari bahwa segala sesuatunya berproses dan membutuhkan waktu. Aku percaya nggak ada sesuatu yang instant, even indomie aja yang judulnya mie instant harus kita masak dulu. Aku bertahan sampai akhirnya, tahun 2016 ayahnya Febri meninggal dan September 2016, aku dikasih kenyataan bahwa Febri mengidap penyakit gagal ginjal di usianya yang baru menginjak 24 tahun. Jujur aku kaget dan shock seada-adanya karena sepengetahuanku, Febri orang yang amat sangat concern sama kesehatannya. Dia gak pernah ngerokok apalagi minum alkohol, tapi memang sejak usia 17 tahun, Febri udah punya asam urat. Aku lulus S1 tahun 2014 dan pada tahun 2016 memutuskan untuk melanjutkan S2 sambil bekerja. Singkat cerita, kehidupanku dan Febri banyakk banget berubah sejak Febri sakit. Aku kasih sedikit gambaran ya, FD Babes.. Setiap hari Febri harus cuci darah, sekali cuci darah itu memakan waktu sekitar 3-5 jam. Awalnya sih cuci darahnya cuma seminggu sekali, tapi karena kondisi yang semakin memburuk mengharuskan Febri untuk cuci darah 2 sampai 3 kali dalam seminggu. Setiap pulang kerja aku harus standby di RS untuk jagain Febri yang pada saat itu selalu langganan masuk RS, Tapi gak tau kenapa, gak pernah terbersit sedikit pun pikiran untuk pergi ninggalin dia. Karena aku percaya sama alur dan prosesnya.. Setiap malam aku dampingi beliau sambil menyusun thesis. Tapi akhirnya, pada bulan Maret 2018 Febri pergi meninggalkan aku untuk selamanya. Hancur banget sih perasaanku pada saat itu. Shock, marah, kecewa, gak terima dan ngerasa kok Tuhan nggak adil banget sama aku. Seminggu berlalu, akhirnya pelan-pelan aku mulai menata kembali kehidupanku. Jujur pada saat itu banyak banget pertanyaan 'Kok lo nggak move on sih? Febri udah enak kali di surga' -- Sejujurnya, aku benci banget sama orang-orang yang asal jeplak kayak gitu. Emang apa sih definisi move on? Menurutku, dengan aku sudah bisa bekerja, beraktifitas selayaknya tidak terjadi apa apa adalah salah satu bentuk move on nya aku, bener gak sii? Tapi emang dasar orang ya, adaaa aja mulutnya yang bikin hati kita tuh malah jadi makin sakit. Aku lalui semua prosesnya, FD Babes. Aku berusaha ngejalanin hidupku sebaik-baiknya, tanpa Febri. Aku inget omongan ayahku, katanya Febri bangga sama aku. Sebisa mungkin aku akan terus bikin dia bangga dan senyum di surga sana. Singkat cerita, aku melanjutkan hidupku dengan melakukan berbagai aktifitas positif, salah satunya membangun coffee shop sama teman-teman almarhum di lingkungan rumahku. Cuma paham dehh yaa namanya bisnis gak selalu berjalan mulus, aku cabut dari Blackswan (nama coffee shopnya) tahun 2020 awal dan fokus kerja. Kebetulan aku masih bekerja di salah satu instansi pemerintah yang bergerak di bidang pemasaran UMKM, alhamdulillahnya Tuhan selalu kasih jalan supaya aku nggak sedih hehehe -- Masuk ke tahun 2021, jujur ini salah satu tahun yang berat juga untuk aku dan keluarga. Mungkin untuk kita semua. Yes, memasuki 2021, Indonesia dilanda wabah Covid-19. Bulan Juni 2021, aku sekeluarga positif Covid-19 dan kedua orangtuaku harus dilarikan ke RS. Sekitar 2 minggu bertahan, akhirnya tanggal 26 Juni 2021, ayahku meninggal karena Covid-19. Jujur, aku ngerasa dejavu. Kayak flashaback ke jaman dimana Febri pergi ninggalin aku. Di satu sisi, aku lagi positif Covid-19 harus ngurus jenazah ayah, ngurus adik adik yang Covid juga plus bolak balik ke RS karena ibu masih di rawat. Hal terberat yang harus aku sampaikan ke ibu adalah, 'Bu, I'm sorry yaa.. I think he couldn't make it". Bisa dibayangin ya kondisiku pada saat itu, rapuh tapi harus tegar at the same time. Tapii, hidupku nggak sedih mulu kok FD Babes hehe setelah 40 hari kepergian ayahku, ada laki-laki baik yang datang ke rumah dan ngajak aku nikah. Iya, laki-laki ini adalah sahabatnya almarhum Febri. Kalau ditanya kok bisa, yaa kita gak ada yang tau kerja Tuhan gimana ya guys, kita sebagai manusia cuma bisa berdoa dan berusaha hehehe akhirnya aku kawinin ini cowok pada bulan Februari 2022 lalu. After lebaran Idul Fitri, alhamdulillah aku dinyatakan positif hamil. Puji syukur alhamdulillah baru 4 bulan menikah langsung dikasih kepercayaan, meskipun hanya 5 minggu. Ya, kehamilanku dinyatakan diluar kandungan (Kehamilan Ektopik) dan harus dilakukan tindakan operasi segera. Hari selasa lalu aku ngejalanin Operasi Laparatomi, dan dokter sudah mengambil janin beserta sel indung telurku. Jadi sekarang aku cuma punya 1 indung telur, yang nantinya akan aku ajak berjuang bersama-sama untuk anakku berikutnya. Dari sekian panjang ceritaku, yang ingin aku sampaikan atau bagi ke FD Babes adalah, jangan pernah patah semangat ya guys.. selama kamu masih dikasih kesempatan dan waktu untuk silaturahmi sama siapapun, please pergunakan dengan sebaik-baiknya, karena kita gak akan tau sampai kapan orang itu akan ada buat kita. Aku juga percaya bahwa setiap orang pasti akan bertumbuh/berkembang di waktunya masing-masing, so trust the process ya! Sekian ceritaku, semoga FD Babes berkenan membacanya. Stay safe everyone! 🧡

9

14

Last conversation 24 Jun 2022

ekanisyt

Beauty Goddess

25 - 29

20 Jun 2022

"berbeda" sudah pasti pick-me-girl?

maap kalo agak oot, soalnya agak bingung mau bikin topik di mana🙏🏼😅 apa benar kalo ada perempuan yang berbeda dari kebanyakan perempuan lain, itu langsung terkesan "wah pasti pick-me-girl nih"? dulu sebelum rame istilah itu, aku santai-santai aja dan menerima bahwa aku punya perbedaan. tapi setelah rame istilah itu, jadi bingung gitu... apa harus banget mencoba mengikuti arus yang ada atau fenomena yang umum terjadi? soalnya aku cuma ngerasa berbeda dari beberapa hal tertentu aja dan ngerasa ini biasa aja. cuma suatu perbedaan, bukan keistimewaan. beberapa contoh yang aku rasa "emang aku begini dari sananya", bukan disengaja biar beda dari perempuan lain: 1. kebanyakan perempuan doyan banget pedes dan biasanya di momen tertentu "pengen seblak" atau makanan pedes lainnya, sedangkan aku dari kecil musuhan sama makanan pedes. 2. kebanyakan perempuan suka nonton drakor atau dengerin kpop, sedangkan genre yang aku suka (buat tontonan maupun musik) beda aliran sejak dulu kala. ga sampe benci atau anti, cuma bukan penikmat itu aja. 3. kebanyakan perempuan suka foto selfie atau fotogenik ketika ada kamera, sedangkan aku ga fotogenik sama sekali dan ga suka selfie. masih mau foto kalo diinisiasi orang lain, tapi ga pernah inisiatif buat ngajak foto. ga paham di mana istimewanya dari perbedaan ini. karena yang aku rasakan malah jadi susah berbaur dengan teman-teman perempuan, terutama yang baru kenal. soalnya susah nemu kesamaan yang bikin nyambung gitu. paling bisa nyambung kalo terkait skincare aja🥲

15

32

Last conversation 20 Jun 2022

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

04 May 2022

dilema pengemudi wanita - why?

sekalian yok share pengalaman buruk - uneg2 kalian soal diskriminasi di jalanan ini. hal yang literally paling sering banget gw alami harian terutama pas PP kantor or kemanapun. sepengalaman gw selama ini nyetir motor (iya, gw nyetir motor karena kl naek mobil di daerah gw macetttt..... alhasil lebih efektif motoran biar ga buang waktu dijalan), pengemudi cw itu selalu, selalu dan selalu kena diskriminasi. belom lama ini aja, gw pernah dong kena tuduh pengemudi laen.... jadi posisi di jalan searah yang jalurnya rada sempit (cuma muat 1 mobil dan 1 motor disampingnya) depan gw itu kakek2 super kurus motoran paling depan.... nah tiba2 dari arah berlawanan - ada motor yang lawan arah ambil jalur yang lagi kita pake (jalur kakek2 kurus itu sama gw dan jejeran motor belakang gw krn posisi lg macet) nah sikakek2 ini kyknya kaget, dan dia mendadak ilang keseimbangan. beruntung dia ilang keseimbangan pas disampingnya tiang listrik, jadi dia cuma miring dan motornya ketahan tiang listrik ini. tapi kakeknya ini ga bisa bangunin motornya yang miring nimpa tiang listrik, kyknya ga kuat.... gw posisinya lg antrian dibelakang si kakek2 ini, ya uda gw turun dong bantuin si kakek ini bangunin motornya, disertain sama si motor yang lawan arah turun bantuin si kakek jg. tau apa yang terjadi? orang2 dibelakang gw malah ngedumel : makanya jangan ditabrak mbak.... diliat.... padahal gw nabrak aja kaga, jarak gw ama si kakek juga masih jauh (jarak sekitar 1 m malah dibelakang dia, gw jaga jarak juga krn gw agak2 ngeri kakek2 tua dpn gw ini rada2 ga stabil nyetirnya, takutnya kl kenapa2 g kena tuduh) tp ternyata memang, drpd nuduh yg lawan arah yg bikin si kakek kaget, yg dituduh tetep gw, krn dimata mereka gw mbak2 dan pastinya gw dianggap ga mampu ma mereka. pdhl pengalaman gw motoran aja yakin lebih lama drpd bocah2 bau kencur yang bisanya nuduh itu.... disini gw yakin bgt, memang pengemudi wanita itu kena diskriminasi di jalanan. sisanya sih biasanya di pepet, di selak, ngotot nyusul, dll yok share pengalaman kalian.... dan apa yg kalian optimalkan biar ga terlalu di diskriminasi?

4

8

Last conversation 04 May 2022

kittylestrange91

Beauty Goddess

30 - 34

22 Apr 2022

toxic femininity

hi all! pernah denger ngga sih tentang toxic femininity ini? soalnya kayanya sekarang sering banget aku denger soal ini, dan pas aku cari tau tuh ini kaya stereotip kalo perempuan tuh harus feminine, misal, harus jago masak, harus pinter makeup, harus bisa bersih" rumah, harus cepet nikah, perempuan ngga usah sekolah tinggi", dsbg. intinya ini kebalikan dari toxic masculinity yg mengharuskan cowo ya harus masculine. kalo aku kebetulan di ada Ade cowo, dan kita ngga pernah dibedain sama ortu. aku ngga pernah dituntut untuk jadi cewe feminine, dan mamaku ngedidik aku supaya ngga terlalu mengandalkan laki". cuma yg aku risih itu lingkungan sekitar, kaya, "kamu tuh cewe, harusnya main boneka bukan main sepeda". tapi yg paling menyebalkan buat aku adalah, "kamu itu perempuan. kamu harus jadi ibu, harus punya anak, jangan menyalahi kodrat", padahal nyatanya ngga semua perempuan itu bisa jadi seorang ibu, dan aku salah satunya. lucunya, kebanyakan omongan seperti itu dtngnya dari mulut perempuan juga. kalo menurut kalian apa sih toxic femininity itu? dan apakah kalian pernah ngalamin juga dpt komen" yg "toxic"?

11

24

Last conversation 22 Apr 2022

felliciamel

Beauty Newbie

19 - 24

22 Apr 2022

Selamat Hari Kartini! 💖

Selamat Hari Kartini untuk seluruh perempuan hebat di Indonesia! Ceritain dong betapa bangganya kamu atas jasa Ibu Kartini 🥰

3

3

Last conversation 22 Apr 2022

felliciamel

Beauty Newbie

19 - 24

12 Apr 2022

Apakah disini banyak “working woman”? Apa sih suka duka nya selama ini? Ceritain yuk

Hi, saat ini aku umur 22, dan masih skripsi tahap akhir. Kalau dari aku sendiri, setelah bekerja ak baru tau “ohh gini yah rasanya kerja beneran” dan ternyata emang perlu banget work-life balance 😂. Ternyata, sebegitu pentingnya jumat malem itu harus ngerem sebentar dan santai2 dulu. Sebagai perempuan yang kerja duluan sebelum lulus, masih ada aja temen cowo yang bilang “emangnya kamu bisa?”. Gak bisa dipungkiri, emang ak pasti masih banyak kekurangan. Dan kata2 dari temenku itu justru bikin aku lebih termotivasi lagi, ya aku harus bisa, bukan untuk buktiin ke siapa2 tapi biar aku semakin pede dan bangga sama diri sendiri hehe semangat buat kt semua yaa, ceritain dong pengalaman kalian gimanaa

7

7

Last conversation 12 Apr 2022

kalaneech

Beauty Newbie

19 - 24

04 Apr 2022

Alasan kenapa kita harus bangga sebagai perempuan

Hola girls! Bicara soal perempuan aku tuh bangga terlahir sebagai perempuan karena kita tuh sebagai perempuan mampu membuktikan bahwa kita bisa ngerjain segalanya sendiri dalam waktu bersamaan. Masih banyak kok diluar sana yang nganggep kalo perempuan tuh tugasnya di dapur aja dan serba terbatas, tapi liat deh perempuan indonesia sekarang bisa jadi pemimpin perusahaan atau bikin bisnis sendiri tapi di satu sisi juga menjadi ibu yang baik untuk keluarganya dan mengetahui apa yang terbaik untuk keluarganya. Kalo menurut kalian apasih hal yang bikin kalian bangga sebagai perempuan indonesia? Share yu guys!

4

5

Last conversation 04 Apr 2022