dilema pengemudi wanita - why? - Female Daily Talk

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

Edited ∙ 04 May 2022

dilema pengemudi wanita - why?

sekalian yok share pengalaman buruk - uneg2 kalian soal diskriminasi di jalanan ini. hal yang literally paling sering banget gw alami harian terutama pas PP kantor or kemanapun. sepengalaman gw selama ini nyetir motor (iya, gw nyetir motor karena kl naek mobil di daerah gw macetttt..... alhasil lebih efektif motoran biar ga buang waktu dijalan), pengemudi cw itu selalu, selalu dan selalu kena diskriminasi. belom lama ini aja, gw pernah dong kena tuduh pengemudi laen.... jadi posisi di jalan searah yang jalurnya rada sempit (cuma muat 1 mobil dan 1 motor disampingnya) depan gw itu kakek2 super kurus motoran paling depan.... nah tiba2 dari arah berlawanan - ada motor yang lawan arah ambil jalur yang lagi kita pake (jalur kakek2 kurus itu sama gw dan jejeran motor belakang gw krn posisi lg macet) nah sikakek2 ini kyknya kaget, dan dia mendadak ilang keseimbangan. beruntung dia ilang keseimbangan pas disampingnya tiang listrik, jadi dia cuma miring dan motornya ketahan tiang listrik ini. tapi kakeknya ini ga bisa bangunin motornya yang miring nimpa tiang listrik, kyknya ga kuat.... gw posisinya lg antrian dibelakang si kakek2 ini, ya uda gw turun dong bantuin si kakek ini bangunin motornya, disertain sama si motor yang lawan arah turun bantuin si kakek jg. tau apa yang terjadi? orang2 dibelakang gw malah ngedumel : makanya jangan ditabrak mbak.... diliat.... padahal gw nabrak aja kaga, jarak gw ama si kakek juga masih jauh (jarak sekitar 1 m malah dibelakang dia, gw jaga jarak juga krn gw agak2 ngeri kakek2 tua dpn gw ini rada2 ga stabil nyetirnya, takutnya kl kenapa2 g kena tuduh) tp ternyata memang, drpd nuduh yg lawan arah yg bikin si kakek kaget, yg dituduh tetep gw, krn dimata mereka gw mbak2 dan pastinya gw dianggap ga mampu ma mereka. pdhl pengalaman gw motoran aja yakin lebih lama drpd bocah2 bau kencur yang bisanya nuduh itu.... disini gw yakin bgt, memang pengemudi wanita itu kena diskriminasi di jalanan. sisanya sih biasanya di pepet, di selak, ngotot nyusul, dll yok share pengalaman kalian.... dan apa yg kalian optimalkan biar ga terlalu di diskriminasi?

Tags

#driver #road

4

8


TALKS

Sort by

priviasr

Beauty Expert

19 - 24

3 days ago

Terima kasih udah bikin diskusi ini Menarik banget pembahasannya

3 days ago ∙ Edited

2

1

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

3 days ago

@priviasr thanks jugaa 🥰 kl ada pengalaman dijln boleh share ☺ oot dikit pp nya dedes dr webtun dedes ya 😆 🖐 fans jg

3 days ago ∙ Edited

2

0

etiparatif

Beauty Goddess

25 - 29

08 May 2022

Beberapa pengguna jalanan (khususnya anak-anak tanggung) emang nguji kesabaran banget. Pernah pas motoran sama adekku jalanan lumayan sepi, di depan ada 3 motor (2 motor isi 4 remaja, 1 motor bapak-bapak), bapaknya udah ngasih sein, eh 1 motor itu tiba-tiba motong jalan bapaknya dan hampir tabrakan, otomatis aku teriak. Bagian yg paling ngebelin, mereka nggak ada rasa bersalah sama sekali dan malah makin geber-geber motornya, 1 motor lagi posisinya pas di depanku mereka ngejek dengan ngikutin teriakanku. I don't know itu mereka lakuin itu karena aku perempuan atau apa, tapi sumpah yg kayak gitu nyebelin banget, nggak nunjukin respect sama sekali. Nggak kalah nyebelin di cat calling sama rombongan pemotor/mobil bak terbuka, di cat calling aja udah nyebelin apalagi dilakuin sambil berkendara yang seharusnya kita konsentrasi penuh ke kondisi jalan, rasanya pengen acungin jari tengah. Kalau misal ada masalah yg ngelibatin perempuan, nggak jarang denger celetukan, "Oh yg bawa perempuan toh, pantes" Dengan ucapan gitu, sama aja kan artinya udah ngerendahin semua manusia yg bengender perempuan, bukan cuma nyalahin si pengemudi itu. Mungkin memang bener perempuan dianggap sebelah mata di jalanan sama kebanyakan orang. Untuk meminimalisir diskriminasi, mungkin kita bisa tingkatin skill? Semakin kita mahir di suatu bidang kita bisa gain more respect. Selain itu, mungkin kita juga bisa meminimalisir kontak sama pengguna lain termasuk nggak ikut bantu saat ada insiden. Idk tapi setuju dengan komen di bawah, membantu itu nggak gampang jadi daripada orang mandang kita nggak capable karena kita perempuan biarin orang lain aja yg bantu dari awal.

08 May 2022 ∙ Edited

2

1

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

09 May 2022

@etiparatif jujur sih, kl soal skill gw lolos loh ujian praktek sim itu yg meliuk2. pdhl rata2 yg tes sim gagal kan? kita mahir pun cuma krn doktrin org2 "itu cw" langsung di remehin dan ini yg sering bikin nanggung. tiba2 disusul lah tp mereka sendiri ga memperhitungkan kecepatan kita, atau dipepet-serius ga ngerti ini ngapain, tp sering bgt pepet2 ga keruan kyk mo sengaja bikin kita panik, atau maksa nyelak - kalo lg macet. cat calling emang paling nyebelin sih. soal yg bantuin kakek2 itu, justru krn ga ada yg bantuin pas awal2 makanya gw turun, kl ga, ga tau kapan jalannya sih jujur.... trus si pelawan arah ikutan turun bantuin. pikiran sih sebenernya biar lebih cepet aja.... iya sih tp gw jd rada antipati bantu org dah beneran makin lama.... apalagi kebiasaan org yg nuduh pdhl ga tau duduk perkaranya, asal gosip aja kyk abege labil.....

09 May 2022 ∙ Edited

1

0

thiny2

Beauty Goddess

25 - 29

06 May 2022

Jangankan jd pengendara motor, jadi pengendara mobil pun apalagi sis....contoh aja ayahku, waktu mau parkir dibasement ala2 mall gt karena dia liat yg sebaris sama ayahku parkir mundurnya keliatan hati2 banget, disangkanya cewe. Pas keluar dan beres duluan orgnya markir, ternyata yg keluar cowo. Kalo menurutku ga semua ga rapih markir, ga jago bawanya itu selalu cewek tapi namanya sudah tertanam disetiap pikiran budaya org Indonesia apalagi begitu. Padahal semua umur, semua gender pasti punya potensi mengabaikan aturan lalu lintas dan tata cara berkendara baik dan benar. Kurangnya ilmu safety riding, ditambah tuntunan kerjaan lapangan atau pacu waktu untuk cepat sampai tujuan jadi faktor2 org susah taat lalin. Apalagi dibanyak pelosok buat SIM aja masih nembak, enggak ada unsur pengetahuan atau edukasi samsek. Psikotest juga cuman bahan formalitas penunjang juga untuk dapat SIM. Ditambahnya kurang penegakan hukum, rasa hormat dan tegas dengan aparat negara jadilah seperti itu... Kalo aku jadi kamu sis, keknya mending pura2 ga mampu nolong orang2 dijalan. Aku pernah sih kecelakaan tunggal entah kenapa yg nolong kebanyakan cowo dan lebih tua, kalo cewe ga pernah samsek (kalo pun ia hanya sekedar bertanya) drpd jadi kambing hitam dijalanan karena tenaga buat nolong orang beserta kendaraannya itu ga gampang lho... Yang mau nambahin ato kalo punya opini lain, monggo silahkan...

06 May 2022 ∙ Edited

1

3

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

09 May 2022

@thiny2 kl sepengalaman gw yg sering bantuin kl kecelakaan itu justru ojek2 ojol2 gitu modelannya, krn mereka jg lebih jarang jadi tertuduh kl kecelakaan gitu (ntah knp haha) susah jg kl kasus kmrn, kl gw ga bantuin, ga ada yg mulai bantuin sama sekali itu kakek2, secara jujur aja sih, posisinya kl kita2 pemotor biasa itu sebenernya mudah bgt buat negakin motor yg miring kek gitu.... jd mungkin org2 ga ngeh kl ini kakek2 ternyata ga kuat naekin motornya sendiri (yg membuat gw berpikir gmn ini kakek bisa jalan pas awal ya? apa ada yg bantuin gitu) setelah bbrp lama gw liat si kakek kyk kelabakan naekin motor, gw bantuin si kakek2 itu dr belakang gw tarik motornya biar tegak, baru yg lawan arah ngagetin si kakek itu turun bantuin jg si kakek dr depan (kl dia lebih ke ngangkat si kakeknya biar berdiri) biasanya kl ada kecelakaan, gw jg jarang turun buat bantuin sih, secara ya itu, ntar jd tertuduh... dan bener kejadian mendadak jd tertuduh pas nolongin org dong... pernah lg ini kejadian ngeselin nya sampe pengen bikin lempar helm. kondisi lampu merah- iya gw berhenti di depan lampu merah di daerah yg ada e tilang. trus jalurnya penuh kiri kanan gw ditutup mobil kan. dan gw uda dibelakang garis putih batasan. tau2 dr belakang gw di klakson terus menerus suruh minggir sama motor. ya berhubung kl gw maju resiko ketilang ya gw ga mau lah. gw liat jg ga ada ambulan atau pemadam dkk koq, ngapain toh dia klakson2. trus pas lampu ijo, pas gw jalan, org yg td klakson2 nyusul gw sembari teriak 'dasar cw' dlm hati apa hubungannya lo ga bs ngelanggar sama kenyataan gw cw njir.... maksa org ngelanggar, trus tiba2 diskriminasi gender? what?

09 May 2022 ∙ Edited

1

1

thiny2

Beauty Goddess

25 - 29

09 May 2022

@kiannezra Ya itu tadi sis kubilang kurangnya ilmu safety riding (untuk cerita nomor dua sih) yg seharusnya juga diajarkan disekolah2 (ga tau ya kalo sekolahnya di Bhayangkara wkwwkwk). Karena menurutku ga tau kenapa kalo media konvensional tuh ga menarik Dimata publik apalagi cuman iklan numpang lewat, apanya yg mau dilihat kalo iklan?😂🙄 Soal pengalaman E-Tilang juga harusnya diperbaharui lagi edukasinya, Krn belum semua merata daerah Indonesia mendapat fasilitas seperti itu (makanya aku belum relate sis). Gara2 kakek2, tadinya aku juga mau nambahin sih diopini pertama tapi syukurlah dibahas lagi. Satu lagi Indonesia tuh kayak kurang Batasin atau memperhatikan aturan fisik atau umur maximal bawa kendaraan khususnya pribadi. Udah banyak contoh kasus misal terakhir ada kakek2 melaju dgn dijalan tol dan melawan arah. Itu kan heboh banget beritanya, dan sanksinya mengecewakan. Tidak ada! Bahkan aku punya tetangga yg depresi, susah untuk diajak komunikasi (rekan kerja ibuku) dan kadang emosinya naik turun. Karena itulah beliau dipensiun dini kan. Selain itu juga suami dr wali kelasku jaman SD juga seperti itu ada, kondisi secara jiwa ga stabil. Tapi gilanya, dua2nya masih bebas berkeliaran bisa membawa motor apalagi mobil. (sayangnya pasangan mereka masing2 tidak bisa bertindak tegas untuk melarang atau menindaklanjuti membawa kendaraan dibawah ketidakstabilan emosi dpt menyebabkan hal buruk dikemudian hari). Jangankan jiwa, org yg punya riwayat penyakit pun harusnya dilarang juga berkendara misal stroke, kolestrol, dll. Hal paling mengecewakan emang cuman ada hukuman untuk yg dibawah umur. Denda yg ga punya SIM juga terlalu sedikit hukumannya, sekalipun kena kecelakaan juga walo punya SIM. Balik lagi perlunya perbaharuan UU baru khususnya UU Lalin (kenapa cuman pandemi doang? Udah 13 tahun tcuy!) supaya jelas aja sejelas2nya biar isinya pengguna jalan yg tertib dan waras.

09 May 2022 ∙ Edited

1

0

kiannezra

Beauty Enthusiast

35 - 39

10 May 2022

@thiny2 jujur kak, peraturan soal kondisi fisik itu sebenernya udah ada. kl inget pas bikin sim bahkan ada kan tes2 kyk psikotest,buta warna, tes kesehatan? cuma memang balik lg penerapannya yang masih kurang sangat. gw stuju soal moral dan etika harus ditanamin dr muda sih, kyk jepang. tp harus dr ortunya dolo - ini yg sulit - buat rubah pola pikir ma doktrinnya. bayangin aja.... itu tetangga2 gw masa bangga anaknya masih sd "udah" bisa bawa motor sendiri.... gw sampe speechless. gila juga, membahayakan nyawa diri dan org laen koq bangga sih? secara fisik aja belom stabil buat nopang beban motor yang dirancang minimal 17 taon keatas. dan konsep - ngelanggar itu keren - uda kyk booming di didikan moral indo, ini yg bener2 harus dirubah sih. kl soal orang tua, stau gw yg rabun nya diatas brp gitu, secara aturan udah dilarang nyetir. dan kondisi yang tidak sehat apapun itu - juga ada larangannya utk nyetir. apalagi ketika kondisi badan sdh sangat lemah - contoh si kakek2 di case gw - ini harusnya memang udah ga boleh nyetir secara hukum. tp balik lg dr kluarganya jg ga bs ngelarang (tergantung kluarganya jg sih, kl gw bokap gw uda gw larang nyetir sendiri krn uda rabun parah) dan penerapan di jalanan apalagi jlnan kompleks2 gitu, ga mungkin jg di awasin. sisanya bener2 kesadaran sendiri. ini yg sulit.

10 May 2022 ∙ Edited

0

0