Apa sih ketakutan terbesar kamu? - Female Daily Talk

Hanzky

Beauty Goddess

40 - 44

Apa sih ketakutan terbesar kamu?

6

6

Kita bahas yang terkait dengan kondisi pandemis corona dulu aja kali ya. Setiap orang pasti punya ketakutannya sendiri-sendiri, ada yang takut tapi masih bisa positif dan optimis, ada yang takut dan udah mengarah ke anxiety trus bingung harus gimana. Nah daripada dipendam sendiri mending dishare aja di sini semua hal yang bikin kita takut. Dengan mengeluarkannya dari pikiran setidaknya sedikit membantu mengosongkan pikiran. Membaca orang lain mengalami ketakutan juga membuat kita jadi ngerasa kalo kita nggak sendiri. Kalo buat aku yang paling ditakutin ya kena corona itu sendiri dan keluarga dekat ada yang kena. Percaya sih kalo nggak ada komplikasi apa-apa harusnya bisa sembuh, tapi kan statistik kesembuhan di Indonesia tidak (belum) sebaik di negara lain karena memang semuanya di sini nggak siap menangani ini, huhu. Trus jadi takut ngebayangin keadaan di rumah sakit, ngebayangin keluarga yang ditinggalin dan pikiran-pikiran jelek lainnya :( Trus gara-gara ketakutan sekarang mimpinya aneh-aneh terus, tidur walaupun cukup tapi kayanya kurang berkualitas makanya ngerasa restless terus, trus tangan kaya fidgety dan mulai gatel2 gituu (ini juga karena ada efek kering karena cuci tangan melulu sih :D). How about you? Semoga semua ini cepat berlalu yaaa.

Tags

#corona #anxiety


sort by

TALK

Shine

Beauty Advisor

35 - 39

6 days ago

Aku takut ekonomi jatuh kak, orang butuh makan tapi ga punya pekerjaan, semakin banyak orang2 menjadi jahat di luar sana karena kepepet keadaan. Baru hari senin kemarin saya dirampok kak, sebenarnya saya tahu modus rombongan motor nunjuk2 ban mobil supaya kita turun. Tapi karena kemarin yg nunjuk supir grab, saya percaya, kejadian lah tas saya dirampok. Padahal itu pagi jam stengah 9. Semenjak itu saya takut dengan semua orang yg ga saya kenal di luar sana. Pergi kemana2 ga pernah sendirian lagi.

berliee

Beauty Newbie

18 and Under

09 Apr 2020

kalo aku punya anxiety takut mati grgr baca tanda” kematian sama temen aku tapi cuma aku yg kena anxiety :(

sherlyanggun

Beauty Goddess

25 - 29

31 Mar 2020

Hai kak, hal yang menjadi ketakutanku adalah takut enggak target karena masa study pendidikan yang sksnya banyak banget dipraktek dan harus tertunda, apalagi praktiknya harus di RS. Kemudian ditambah lagi konsultasi berbagai tugas laporan RS dan tugas TA dengan dosen karena harus tertunda. Selain itu juga ekonomi di Indonesia ya menjadi kekhawatiran tersendiri. Semoga Indonesia segera pulih ya kak. Oh ya mau memberikan semangat juga buat mereka yang masih harus bekerja ditengah pandemi. Semoga Tuhan melindungi dan memberi kesehatan, serta kelancaran rejeki. Amin

rency

Beauty Guru

30 - 34

30 Mar 2020

Yang menjadi ketakutan aku dan kepikiran aku adalah, kl ayahku yg jadi ortu satu2 nya aku, kena covid 19 (amit2). Ngebayangin kl pas dalam keadaan critical dia ga ada yg nemenin sd pemakaman ga ada yg nemenin. Skrg parno abis krn tetangga seberang rumah ga ada kepedulian sama sekali sama covid 19. Kerjanya keluar masuk rumah terus dan ngumpulin org di rumahnya. Malah kadang ngerumpinya depan rumah aku, meanwhile my dad suka bebersih di dpn rumah spt nyapu/ kasih makan kucing katanya itu stress relif nya dia yg mana dia pengen kerjain itu sendiri. Aku udh kayak satpam everyday mantau keadaan diluar dan bolak balik ingetin suruh pake masker. Dan aku ga tahu sampe kapan ini berlangsung.

30 Mar 2020 ∙ Edited

raissasabrina

Beauty Guru

25 - 29

30 Mar 2020

1. takut psikosomatik. Apalagi di awal covid ini sempet mengunjungi malaysia lalu sakit. Ke dokter dibilang suspect. Sekarang juga I lost my sense of smelling.... bener-bener gak bisa cium bau apapun, trus baca di https://wolipop.detik.com/health-and-diet/d-4950484/hati-hati-kehilangan-2-fungsi-indera-ini-bisa-jadi-tanda-kena-corona katanya bisa jadi gejala covid. Takut, tapi lebih takut lagi ke rumah sakit. 2. takut kehilangan pekerjaan. Bukan hal yang asing lagi kalau semua perusahaan kehilangan profitnya, dan salah satu cara termudah adalah dengan mengurangi biaya operasional alias ..... gaji karyawan. Sayangnya gak semua orang juga cukup berbaik hati untuk merumahkan karyawan dengan gaji yang utuh. Meskipun saat ini aku gak ada di posisi yang 'dirumahkan', but I feel bad for affected people. Mereka kemungkinan tulang punggung keluarganya dan butuh sekali gaji tersebut. 3. takut mata rantai itu gak putus. Aku tinggal di perumahan yg masih ramai, orang lalu lalang, ada pasar malam, masjid masih ramai... Gimana ya... meskipun kita social distancing, tapi masih ada yang gak manut. Terutama suamiku. Suamiku gak boleh WFH dari kantornya karena pekerjaannya vital dan atasannya HARUS WFH karena punya penyakit pemberat. Padahal gak cuma atasannya, aku punya asma dan ada papaku di rumah yang punya penyakit asma+diabetes+jantung. Aku gak tau kan suamiku ketemu siapa aja, takutnya malah jadi carrier. 4. takut sama sosial media. Aku berharap orang lain bisa lebih hati-hati dalam membagikan info ttg covid karena semua jadi sensitif. I feel overwhelmed by too much information. info tentang covid langsung dibagi ini itu ini itu bikin aku mual sendiri :( Dan aku gak bisa ngeluh atau curhat ke siapapun.... jadinya marah marah sendiri.....

Debbinbq

Beauty Advisor

19 - 24

27 Mar 2020

Halo kaa.. yang aku pikirin itu karena banyak keluarga yg mendapat penghasilan perhari, ataupun buruh yg pendapatannya menurun karena wabah ini.. ada di posisi kaya gini complicated banget, mau dirumah tapi jadi ga berpenghasilan.. selalu mikirin kedepannya bakal gimanaa.. rasanya pengen tidur , bangunnya pas masalah ini selesai wkwkw